Monday, October 5, 2009

tersebutlah alkisah..

Sejak sepurnama yang lalu telah berlakulah satu sesi uji menguji bersama seekor binatang. Aku, Tipah, sebagai seorang manusia yang budiman seperti biasalah bertanyakan khabar serta soalan-soalan common seperti tinggal dimana, umur berapa serta bekerja apa kepada si binatang. Dalam mindaku telah tertanam peribahasa budi bahasa budaya kita. Maka berbudi bahasalah aku serba sedikit mana yang patut. Tetapi untuk menaruh kepercayaan adalah tidak mungkin kerana dia hanyalah seekor binatang yang tidak mempunyai akal.

Maka setelah sekian kali, si binatang mengajak aku untuk berjumpa. Setelah sekian lama saling hubung menghubungi tanpa bersua muka. Katanya, hanya untuk berkenalan lebih jauh. Di dalan benak fikiranku adalah tidak sanggup bersua muka dengan si binatang karena takut tiada dapat menahan rasa terjeluak jikalau berjumpa nanti. Ini adalah karena pada hematku, si binatang adalah satu makhluk yang sangat hodoh dan juga ugly. Walau bagaimanapun aku tetap mahu meneruskan ujian-ujian aku terhadapnya. Adakah dia akan memakai pakaian kaum manusia? Atau adakah dia akan cuma memakai topeng berwajahkan manusia? Tungguuu..

Nak dijadikan cerita, satu hari sebelum perjumpaan rasmi, muncul seorang ahli sihir baik dari celah-celahan rimba teknologi. Ahli sihir ku kira karena dia semacam tahu pelbagai macam benda serta sentiasa dengan nasihat menasihati. Ku agak ahli sihir ini penuh berpengalaman. Beliau telah mendedahkan satu perkhabaran yang tak berapa mengejut (sebab aku dah expect benda ini dari awal-awal lagi). Rupa-rupanya si binatang itu merupakan seekor BABI HUTAN!. What the fish??! Aku termencarut sekejap. Aku ingat kucing hutan ke ayam hutan ke syok juga buat haiwan peliharaan. Bila tiba masa lapang boleh juga ajak bergurau senda atau bahan kajian. Tetapi memikirkan betapa susahnya nak menghendel seekor BABI, aku putuskan untuk tidak berjumpa. Ah, macam mana nak samak nanti kalau tersentuh? BABI HUTAN ini pula bukan boleh bawa berbincang. Kerja nak sondol terus tanpa berfikir. BABI lah katakan. Mana ada akal.

Nasib baik kawan-kawan manusia ku telah membekalkan ilmu untuk menyelamatkan diri sekiranya tiba-tiba dikejar atau diserang BABI. Kamu lari straight dan kemudian belok ke kiri atau kanan (mengikut pilihan hati) secara tiba-tiba tanpa rasa ragu-ragu. Ini kerana BABI tiada leher, so susah nak buat drift. Apatah lagi si BABI HUTAN yang gemuk lagi buncit serta pendek itu. Aku absorb saja ilmu ini tapi aku tak tahu sejauh mana kebenarannya. Kalau berani cubalah.

Mungkin kerana sudah terkantoi atau sudah takut akan sumpahan atau mandrem yang akan aku berikan kepadanya, si BABI HUTAN terus tidak menghubungi aku lagi. Aku bersyukur tiada siapa-siapa dari kalangan manusia cedera sepanjang pengalaman bersama BABI HUTAN seekor ini. Aku ada juga terfikir nak pasang perangkap harimau yang tajam itu untuk menjerat si BABI. Kalau dapat sedap juga kawan-kawan Cina aku merasa daging BABI panggang. Aku tengah mencari-cari perangkap tu. Siapa-siapa ada maklumat bolehlah hubungi aku kemudian.

***

ps : Kawan aku cakap tak baik cakap BABI BABI ni. Cakap H1N1.

psp : Tak sempat nak Selamat Hari Raya dengan semua lagi. Selamat Hari Raya!

5 comments:

nada said...

goooooood syalala!

[ o k e d ] said...

gua malas nk bace tapi gua nk komen..

entry panjang gila babi

gua bace p/s lu jek

gampang la..

nnt gua bace lagi..

pesanan gua: jgn wat entry panjang mcm pidomat

kak lilin said...

p/s:jauhi babi...haram....

m.a.n.n.e.q.u.i.n said...

nada : hahahah good mcm mane tu?

oked : lu tak sapot membe langsung. bace ar dlu satu perenggan. esok lu sambung satu lagi

k.lilin : selamat lah keturunan aku

albert botak said...

kH1Nz1r...yeahh jauhi la ia..
p/s:sila baca animal farm dr george orwell..mcm mane babi take over ladang